Dua Jam Berenam Dalam Kamar Mandi Selamatkan Diri Saat Gunung Semeru Erupsi

Editor Kondisi permukiman di Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Lumajang, yang tertimbun abu vulkanik./via suaramalang.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | MALANG – Erupsi Gunung Semeru yang menerjang sejumlah wilayah di Kabupaten Lumajang pada Sabtu (4/12/2021) sore terjadi begitu cepat dan tiba-tiba.

Banyak warga yang berada di daerah terdampak erupsi
Gunung Semeru bersyukur bisa selamat dari terjangan
awan panas. Namun, ada juga yang meninggal karena terjebak saat berupaya menyelamatkan diri.

Kisah itu seperti yang diungkapkan salah seorang warga Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Agus (40).

Dia menceritakan detik-detik dirinya bisa selamat dari terjangan awan panas guguran, saat erupsi Gunung Semeru.

Seperti dirilis SuaraMalang.id, kisah tersebut berawal saat dia dan beberapa warga lainnya tengah berada di warung miliknya di kawasan lereng Gunung Semeru. Tiba-tiba, terdengar seperti suara dentuman yang sangat keras, selain itu juga terasa ada getaran dari tanah.

Menyadai kondisi tersebut, ia bersama warga lainnya langsung lari menyelamatkan diri mencari tempat yang aman, menuju kamar mandi warung saat awan panas guguran datang. Di dalam kamar mandi itu, ia bersama lima warga lainnya terjebak hingga dua jam.

“Langsung bersembunyi di kamar mandi itu. Ada orang lima. Hampir dua jam kami terjebak di dalam kamar mandi sebelum datang bantuan,” katanya di tempat pengungsian di Desa Sumberwuluh pada Senin (6/12/2021).

Meski begitu, ada seorang pekerjanya bernama Siti (30) yang tetap nekat mengendarai sepeda motor untuk menyelamatkan diri. Padahal Agus mengemukakan, sempat melarang Siti untuk keluar. Lantaran saat itu bersamaan terdengar dentuman yang keras dan terlihat ada awan panas guguran kemudian awan juga sangat pekat.

“Sudah tak penging ( saya larang) pulang. Dia (Siti) tetap nekat pulang kejebak di jalan wis (dia terjebak di jalan). Dia keseret 100 meter dari warungnya,” ujar Agus.

Baca Juga :  Zakat yang Tertolak

Nahas dialami Siti. Sehari setelah terjangan awan panas, jenazah korban dan motornya kemudian ditemukan dan dikenali. Jenazah baru ditemukan pada Minggu 5 Desember 2021, tidak jauh dari tempat warungnya.

Isak tangis warga dan keluarganya kemudian pecah saat jenazah dan motornya dievakuasi di masjid setempat.

Sebelumnya, Gunung Semeru mengalami erupsi Sabtu 4 Desember 2021 sekitar pukul 15.00 WIB mengeluarkan awan panas guguran (APG).

Kejadian tersebut membuat warga sekitar Gunung Semeru berlarian panik berusaha menghindari gumpalan awan. Permukiman terdampak gelap gulita karena listrik mati. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Menang di 2 Laga, Balad Galuh Berharap PSGC Ciamis Bisa Naik ke Liga 2

Rab Des 8 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS | CIAMIS – PSGC Ciamis berhasil menempati puncak klasemen sementara Grup B Liga 3 Jawa Barat 2021 usai meraih enam poin dari dua laga kontra Maung Anom dan Persebkabtas Tasikmalaya. Pada laga perdana mereka di Grup B Liga 3 Jawa Barat, PSGC Ciamis berhasil menaklukkan klub Maung Anom […]