DUNIA ISLAM: Jejak Berdarah Perebutan Baghdad Pusat Peradaban Islam

Editor Baghdad dipenuhi kisah perebutan berdarah sejumlah dinasti. Ilustrasi kota melingkar Baghdad di abad ke-10./islamweb/via republika.co.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Terlepas dari kepentingan historis dan geopolitik yang menduduki kota Baghdad karena banyak pihak menjadikannya tujuan strategis dalam setiap konflik bersenjata yang pecah di wilayah tersebut untuk mengontrol wilayah Irak, dan terlepas dari perhatian yang diterimanya kepemimpinan mereka, setidaknya keamanan Irak terjamin siapapun pemimpinnya baik di masa lalu maupun era modern. 

Namun, pengamat menilai salah satu kota di Irak, Baghdad memiliki fase kejatuhan atau perpindahan kekuasaan yang cukup cepat dibanding yang lainnya.  

Baghdad bahkan dinilai sebagai kota paling tegang di dunia karena konflik yang terjadi di dalamnya. Baik karena konflik ideologi maupun invasi, sabotase, dan penaklukan penjajah.  

Sejarah kekuasaan Baghdad dapat ditelusuri dari rentang waktu   812 Masehi. Di tahun itu, terjadi fitnah antara kedua putra Khalifah Abbasiyah Harun al-Rasyid, yakni Muhammad al-Amin dan al-Ma’mun. 

Kemudian Al-Ma’mun pergi untuk mematuhi sekretaris negara dan mengirim pasukan yang mengepung Baghdad selama 15 bulan. Setelah itu mereka memasuki Baghdad dengan pedang secara paksa sehingga sekretaris keluar bersama ibu dan keluarganya dari istana ke Kota Mansour, dan jenderal membubarkan tentara dan pelayannya.  

Tentara Al-Ma’mun juga mengurangi makanan dan air mereka dan banyak orang di kota itu terbunuh, mengambil banyak uang dari mereka. Setelah itu dia mengirim sekretaris ke banyak istana dan rumah-rumah dan tempat-tempat terkenal yang dihias dan banyak toko, kemudian dia membakarnya dengan api sehingga brankas tak ditemukan, lalu dia membunuh sekretaris dan menghancurkan rumahnya 

Tak lama kepemimpinan Al-Ma’mun dan keturunannya, pada 1258 Masehi, Baghdad jatuh ke tangan bangsa Mongol dan menghancurkannya serta memusnahkan penduduknya. Mereka menangkap khalifah Abbasiyah Al-Mustashim Billah dan anak buahnya kemudian membunuh mereka. 

Baca Juga :  Pemerintah Izinkan Mudik, Ini Imbauan MUI Jawa Barat kepada Masyarakat

Kota Baghdad saat itu terlihat mengerikan. Banyak mayat membusuk akibat sabetan pedang bergelimpangan di jalan-jalan kota. Seperti yang dikisahkan dalam buku sejarah yang ditulis  Ibnu Thabathaba, orang Baghdad di masa itu. Saat itu terjadi pembunuhan dan penjarahan yang tak bisa diungkapkan kata-kata. 

Pada 135 tahun kemudian cucu laki-laki Hulagu Khan, Timur Lenk kembali ke Baghdad dan memasuki kota. Dia pun sama kejinya dengan bangsa Mongol di awal kedatangannya. 

Dia dan tentaranya membunuh puluhan ribu orang dan menyiksa mereka di jalan-jalan kota kemudian menjarah harta mereka. Satu tahun setelah pendudukan Timur Lenk di Baghdad, Sultan Ahmed mengepung kota dan memasukinya dengan paksa, dan pembantaian dilakukan di jalan-jalan Baghdad, di mana tentara Timur terbunuh kali ini. 

Tujuh belas tahun setelah musim gugur ini, Baghdad jatuh lagi setelah tentara Qurrat Yusuf mengepungnya selama lebih dari 50 hari. Mereka merusak toko-toko di Baghdad, dan mulai menjarah kemudian membunuh sebagian besar penduduk Arab di Baghdad. 

Pada 1508 Masehi, Baghdad jatuh ke tangan Ismail al-Safawi dan Irak berada di bawah kekuasaan Safawi. Orang-orang Baghdad dan cendekiawan Muslim dibantai, dan Ismail tidak meninggalkan Baghdad sampai seorang pelayannya ditunjuk sebagai khalifah tertinggi dan memanggilnya “khalifahnya khalifah” untuk mengejek umat Islam. 

Pada 1534 Masehi, sultan Ottoman Suleiman mengepung Baghdad dan dengan mudah dapat menyerbu dan membunuh sisa-sisa Dinasti Safawi di sana, dan dia memerintahkan pembangunan kembali tempat-tempat Islam yang dihancurkan Safawi. 

Inggris kemudian menduduki Baghdad pada 1917 Masehi, dan memberlakukan mandat Inggris pada Irak setelah mengubahnya menjadi Kerajaan Hashemites. Tahap ini diakhiri dengan pembantaian Qasr al-Rehab, di mana sebagian besar anggota keluarga kerajaan dimusnahkan. 

Baca Juga :  Alasan Keamanan, Koran Denmark Tolak Terbitkan Kartun Nabi Muhammad Saw

Kemudian, kudeta militer berdarah menyusul, yang berakhir dengan datangnya Saddam ke tampuk kekuasaan. Irak diserang pada tanggal 20 Maret 2003 oleh pasukan koalisi yang dipimpin  Amerika Serikat, dan pecah perang yang menyebabkan korban sipil terbesar dalam sejarah Irak dan sejarah tentara Amerika Serikat dalam beberapa dekade. @fen/sumber republika.co.id/islamweb

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Ini Cara Rusulullah SAW Menghormati Jenazah Orang Yahudi

Sab Mar 27 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Sebagian ulama memahami sikap berdiri Rasulullah SAW sebagai bentuk penghormatan atas peristiwa kehidupan dan kematian. Meski orang yang meninggal dunia adalah pemeluk agama Yahudi, Nasrani, atau Majusi, Rasulullah SAW tetap berdiri. Umat Islam dan ahli kitab memiliki hubungan yang cukup dekat. Di Madinah, Nabi Muhammad SAW berinteraksi […]