Mahasiswi Diduga Korban Pelecehan Oknum Dosen, DP3A Siap Beri Pendampingan

Editor Tangkapan layar video pengakuan mahasiswi di Riau merasa dilecehkan secara seksual oleh oknum dosen pembimbing skripsi./via suarariau.id/ist.
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | RIAU – Video pengakuan seorang mahasiswi diduga mendapat pelecehan seksual oknum dosen pembimbing skripsi viral di media sosial pada Kamis (4/11/2021).

Dalam video tersebut, sang mahasiswi mengaku dipegang dan dicium usai dirinya menemui oknum dosen yang juga dekan di salah satu kampus ternama di Riau.

Terkait itu, UPT Perlindungan Perempuan dan Anak di Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A) Pekanbaru siap memberi pendampingan.

Kepala DP3A Kota Pekanbaru, Chairani mengaku siap mendampingi korban. Namun ia masih menanti fakta dari dugaan pelecehan yang menimpa mahasiswi tersebut.

Kasus ini pun mencuat usai video pengakuan korban beredar di media sosial Instagram.

Chairani mengatakan siap mendampingi apabila korban melaporkan hal ini ke UPT Perlindungan Perempuan dan Anak Pekanbaru. Pihaknya bakal menelusuri lebih lanjut seiring fakta yang ada.

“Kita masih menanti fakta dari kejadian ini, apalagi informasinya simpang siur. Namun kita siap mendampingi korban bila nantinya membutuhkan pendampingan dari tim,” terangnya, Kamis (4/11/2021), melansir Riauonline.co.id.

Ia menyayangkan bila kejadian itu memang dilakukan oleh oknum akademisi di perguruan tinggi. Maka pihaknya siap menfasilitasi secara kekeluargaan terkait dugaan kasus tersebut.

Chairani berharap kalangan kampus mestinya menghormati harkat dan martabat wanita. Apalagi diduga pelaku merupakan akademisi dan korban merupakan mahasiswi.

Chairani menyebut, mahasiswi itu mestinya mendapat perlindungan karena tengah menempuh pendidikan di kampus.

“Korban juga sedang berupaya menuntaskan studinya di kampus itu. Ini mahasiswinya, mestinya mendapat perlindungan. Takutnya dengan kejadian ini berdampak kepada psikis korban,” paparnya.

Pihaknya siap menindaklanjuti bila korban melayangkan laporan ke UPT Perlindungan Perempuan dan Anak Kota Pekanbaru di DP3A Kota Pekanbaru. Mereka juga siap menelusuri dugaan pelecehan di kampus tersebut.

Baca Juga :  WISATA RELIGI: Makam Keramat Solear dan Jejak Islam di Tangerang

“Kita akan telusuri dulu seperti apa kejadiannya, maka kita imbau semua pihak agar menghargai harkat dan martabat perempuan dalam segala situasi,” imbuhnya.

Sebelumnya, media sosial dihebohkan dengan pengakuan seorang mahasiswi kampus ternama di Riau yang mengaku mengalami dugaan pelecehan seksual oleh dosen pembimbing skripsi

Dalam video yang dibagikan akun Instagram @komahi_ur itu, mahasiswi mengaku berkuliah di salah satu jurusan universitas ternama di Riau.

Ia kemudian menjelaskan tentang kronologi peristiwa yang tak mengenakkan tersebut. Korban menyebut peristiwa itu terjadi pada 27 Oktober 2021 pukul 12.30 WIB

Kala itu, korban menemui dosen yang juga merupakan dekan untuk melakukan bimbingan proposal skripsi. Mahasiswi itu mengaku bahwa dalam ruangan dekan hanya ada dia dan sang dosen pembimbing.

Dalam pertemuan itu, sang dosen berinisial SH itu mengawali pertanyaan kepada mahasiswi tentang kehidupan pribadi. Dalam percakapan selama bimbingan, mahasiswi itu mengaku tak nyaman lantaran kerap menyebut kata-kata ” I love you”.

Meski demikian, akhirnya proses bimbingan skripsi berjalan dengan lancar. Namun hal tak terduga terjadi lagi saat ia berpamitan dengan sang dosen.

“Namun beliau (dosen SH) langsung menggenggam kedua bahu saya. Mendekatkan badannya kepada diri saya,” tuturnya dalam video.

Dosen SH lalu menggenggam dengan kedua tangannya lalu mencium pipi mahasiswi tersebut. Tak hanya itu, SH juga sempat berkata,” mana bibir, mana bibir,” di depan korban.

Gara-gara itu, mahasiswi tersebut merasa ketakutan dan mendorong dosen tersebut. Namun, SH berkata,” Ya udah kalau tak mau,”.

Mahasiswi yang mengaku ketakutan tersebut lalu meninggalkan ruangan bimbingan itu dengan segera. Ia mengaku trauma dengan perlakukan tersebut.

Setelah itu, ia menghubungi salah satu dosen yang lain melaporkan kasus tersebut, korban mendapatkan intimidasi berupa seruan verbal. Korban mengungkapkan bahwa kejadian yang dialaminya bukan merupakan peristiwa biasa. Ia meminta kasus tersebut mendapat perhatian serius.

Baca Juga :  Setelah Lesu akibat Covid-19, Pedagang Seragam Sekolah Mulai Bergairah

Video yang berdurasi 13 menit lebih itu sudah dilihat 132.956 orang dan dibanjiri 5 ribu lebih komentar. Banyak yang mendukung kasus pelecehan seksual itu diungkap. @fen

Fendy Sy Citrawarga

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

APPI Minta PSSI Cari Dalang Pengaturan Skor, Bukan Cuma Hukum Pemain

Jum Nov 5 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS | JAKARTA – Asosiasi Pesepak bola Profesional Indonesia (APPI) meminta PSSI mengusut tuntas kasus percobaan pengaturan skor yang melibatkan lima eks pemain Perserang Serang di Liga 2 2021. Mereka meminta Komite Disiplin (Komdis) tidak berhenti setelah menghukum lima pemain. Beberapa waktu lalu, lima pemain Perserang Serang dan satu […]