Punya SPALD Terpusat, RW 06 Gegerkalong Kota Bandung Bisa Tampung 92 Sambungan Rumah

Editor Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik (SPALD) Terpusat Sanimas Citarum Harum yang dibangun KSM Sauyunan Pisan. /visi.news/humas bandung
Silahkan bagikan

VISI.NEWS | BANDUNG – Pemerintah Kota (Pemkot) Bandung meresmikan Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik (SPALD) Terpusat Sanimas Citarum Harum yang diinisiasi oleh Balai Prasarana Permukiman Wilayah (BBPW) Jawa Barat Kementerian PUPR, kemudian dibangun oleh KSM Sauyunan Pisan.

SPALD Terpusat merupakan sistem pengelolaan yang dilakukan dengan mengalirkan air limbah domestik dari sumber secara kolektif ke Sub-sistem Pengolahan Terpusat untuk diolah sebelum dibuang ke badan air permukaaan.

SPALD Terpusat tersebut berlokasi di Wilayah RW 06, Kelurahan Gegerkalong, Kecamatan Sukasari, Kota Bandung, Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Bandung, Yana Mulyana meresmikan dengan pemberian tanda tangan pada Jumat (31/1/2021).

Menurut Plt Wali Kota dengan terbangunnya SPALD Terpusat di wilayah tersebut dapat bermanfaat bagi masyarakat dan menjadi role model bagi wilayah lain.

“Mudah-mudahan air tanahnya juga kualitasnya menjadi baik, karena mengurangi limbah domestik warga. Harapannya karena ini dibangun oleh masyarakat, masyarakat juga bisa ikut menjada, memelihara IPALnya terus berfungsi baik,” ucapnya usai peresmian.

“Karena memang masalah limbah domestik ini tetap menjadi masalah di kota besar, mudah-mudahan dengan terbangunnya tempat ini semakin mempercepat proses pencapaian 100 persen ODF (Open Defecation Free) di Kota Bandung,” lanjutnya.

Plt Wali Kota juga mengapresiasi pembangunan SPALD Terpusat yang di atasnya terdapat ruang publik, sehingga bisa dicontoh kewilayahan lain agar dibagian atas SPALD dapat dimanfaatkan.

“Kita lihat ini sudah lebih dari 1 bulan IPAL ini berfungsi, tidak bau, dan bisa dipakai ruang publik, disini digunakan untuk ruang bermain anak, kalau di tempat lain itu ada Balai RW, ada tempat-tempat fasilitas publik lainnya,” katanya.

Sementara itu, Kepala BBPW Jawa Barat, Oscar R.H. Siagian mengaku, pihaknya ikut andil dalam pengendalian pencemaran DAS Citarum yang banyak penyebab pencemarannya, salah satunya limbah domestik.

Baca Juga :  Ade Barkah Punya Kemampuan Terjemahkan Ideologi Partai ke Wilayah Teknis

“Dalam upaya pengendalian pencemaran DAS Citarum, kami melalui pendekatan struktural dan kultural. Di sini (pembangunan SPALD Terpusat), sifatnya berbasis masyarakat,” katanya.

“Program ini merupakan program bersama, dan Pemkot Bandung juga berpartisipasi aktif. Kami harap dukungan terus dilakukan dengan fasilitasi dan pendampingan, sehingga derajat kesehatan masyarakat juga meningkat,” harapnya.

Pada kesempatan yang sama, Dansektor 22 Satgas Citarum Harum, Kolonel Inf Eppy Gustiawan mengatakan, pembangunan SPALD Terpusat tersebut menjadi titik lokasi yang juga merupakan salah satu program Citarum Harum.

“Saya berharap nanti ke depannya ini bisa diterima oleh masyarakat, dirawat dan dipelihara. Sehingga ke depannya Bandung bisa menjadi kota sehat dengan mengurangi limbah-limbah domestiknya,” harapnya.

Sedangkan Ketua KSM Sauyunan Pisan, Eden Gunawan mengungkapkan, pihaknya dipercaya membangun SPALD Terpusat dengan anggaran Rp500 juta, dan bisa terwujud dengan kolaborasi yang baik bersama masyarakat dan Kewilyahan.

“Sanimas ini minimal untuk target sambungan rumah yang masuk ke dalam SPALD ini adalah minimal 75 rumah. Alhamdulillah ini bisa lebih, sekitar 92 rumah atau 103 KK yang bisa tersambung ke SPALD ini,” ucapnya.

“Dari semua teknis yang disarankan atau diharuskan dari PUPR, kami laksanakan sepenuhnya seperti adanya grasstrap untuk penjebak lemak. Hampir tiap rumah dilaksanakan, secara teknis kami laksanakan semua di lapangan,” imbuhnya.@nia

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Tiba di Polda Jabar, Ini yang Disampaikan Habib Habib Bahar bin Smith

Sen Jan 3 , 2022
Silahkan bagikanVISI.NEWS | BANDUNG – Habib Bahar bin Smith, Senin (3/1/2021) siang tiba di Mapolda Jawa Barat, Jalan Soekarno – Hatta Bandung. Keluar dari mobil Toyota Alfard yang membawanya, ia kembali menegaskan tidak pernah mangkir dalam panggilan. “Sekali lagi saya tegaskan, saya tidak pernah mangkir dalam panggilan. Jadi kalau ada […]