Varian Delta Mulai Dominan, Ganjar Minta Masyarakat Makin Waspada

Silahkan bagikan

VISI.NEWS – Persentase varian Delta di Jawa Tengah yang cukup tinggi diduga menjadi penyebab tingginya angka penularan kasus akhir-akhir ini. Bukan hanya di Kudus, virus Delta juga menjangkiti warga dari berbagai daerah dan berbagai usia di Jawa Tengah.

“Hampir seluruh sampel kemarin yang kita kumpulkan dari beberapa Kabupaten/Kota, ternyata hampir semuanya varian Delta. Kalau sudah begini, ini alert (peringatan) buat kita untuk semakin waspada,” kata Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo usai memimpin rapat evaluasi penanganan Covid-19 di kantornya, Senin (12/7/2021).

Data Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Tengah menyebutkan, dari 106 sampel tes genome sequencing di beberapa daerah baru-baru ini, 95 sampel positif varian Delta. Artinya, varian Delta mendominasi 89,6 persen dari total sampel.

Varian ini berbahaya karena selain lebih mudah menyebar, fatalitasnya juga lebih besar dari varian sebelumnya. Selain itu virus ini juga rawan menyerang siapa saja, dari bayi hingga lansia.

“Bahayanya lagi, varian ini juga menyerang anak-anak di bawah usia 17 tahun. Sebanyak 23 sampel varian Delta adalah sampel anak-anak, sementara sisanya dewasa,” jelasnya.

Daerah-daerah yang sampelnya menunjukkan varian Delta adalah Kudus, Salatiga, Jepara, Grobogan, Kabupaten Magelang, Kota Magelang, Karanganyar dan Solo.

Salah satu pintu penyebaran yang kerap memicu lonjakan adalah tingginya angka pergerakan mobilitas lintas daerah. Hal ini menjadi pertimbangan pemerintah pusat menerapkan  kebijakan PPKM Darurat, yaitu mengurangi pergerakan demi keselamatan bersama.

“Pergerakan masyarakat harus dikurangi. Masyarakat harus lebih tahu soal ini. Memang tidak enak, tidak nyaman. Tapi kita harus melakukan itu, sebab kalau tidak, ini akan membahayakan semuanya,” tegasnya.

Selain kebijakan yang seragam, Ganjar juga berharap jajarannya hingga level desa tetap giat mengedukasi warga. Kesadaran masyarakat sangat penting bagi keberhasilan upaya ini.

Baca Juga :  Sikap Forum Pesantren Alumni Gontor Soal Din Syamsuddin

“Masyarakat bisa diedukasi untuk tidak keluar dari wilayah itu. Sehingga tidak banyak yang turun ke jalan. Sebab kalau sudah turun ke jalan, pergi ke kota, ini kan terjadi mobilitas tinggi,” pungkasnya. @hzul

M Purnama Alam

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Next Post

Kondisi Darurat, Ganjar Bahas Lima Strategi Ketersediaan Oksigen

Sel Jul 13 , 2021
Silahkan bagikanVISI.NEWS – Pemerintah Provinsi Jawa Tengah terus berupaya memenuhi kebutuhan oksigen. Pada Rakor Ketersediaan Oksigen Medis Jawa Tengah di Kantor Gubernur, Selasa (13/7/2021), dibahas lima alternatif untuk mempercepat penambahan suplai serta distribusi oksigen. Lima alternatif itu, mulai dari teknis distribusi yang terkendala akses rumah sakit, konversi oksigen industri ke […]